Catatan PKL part 8

assalamualaikum ^^

Holla ^^

Aku mau ceritain apa yah bingung.. Wkwk.. Ceritain yg hari ini dan kamis kemaren terjadi aja yah.. Singkat padat dan semoga jelas wkwk..

Hahahaaaa…

Hari ini candaan my murid pas ngumpul jawaban mid di depan teman2nya :

“Bu bu aku minta uang”

“Apa???? Minta sama mamamu sana”

“Gak mau bu, aku maunya minta sama mama baru”

“Hahhh???”

“Ibu mau gak jadi mama baru saya?”

“Apa nak? Terus anaknya kamu”

“Iya bu.. Nanti aku panggil mami”

“Haha gak mau saya, sana kalo mau mama baru bilang sama papa kamu, jangan sama saya :D”

“Ahh ibu saya kan maunya mama barunya ibu”
*ini anak kurang asem yahhh wkwk.. Untung emaknya kagak ada.. Ini aku heran sama ini anak.. Emang sih dia ini ganteng pake banget udah mirip bule.. Aku sukaaa banget karena biasanya ini anak diam2 gitu gak ribut gak repot gak bawel dan gak pernah becanda kan aku jadi nilai dia cool elahhh hari ini dia kenapa???? Kamu kenapa nak? Abis makan apa? Kenapa kamu jadi becanda gitu? Apa karena keseringan ibu candain yah? Jangan2 kamu belajar dari ibu….
*aku heran juga akhir2 ini udah 3 minggu kalo dikelas suka gak kekontrol udah ga jaga image lagi kalo bediri di depan itu bawaannya pengen ngelawak aja😀 terus kalo ada murid curhat itu bawaannya pengen dibaperin aja (muridnya dibikin baper) pokoknya lepas gitu.. Akibatnya murid2 ku jadi belajar ngelawak juga.. Jadi kalo lagi belajar itu aku suka bingung sebenernya ini jam belajar apa jam hiburan😀 ini jam ruang kelas atau panggung standup comedy😀 ibarat aku bikin sungai kan terus airnya ngalir nah murid itu perahu atau dedaunan yg ngikut aja aliran airnya wkwk.. 
*apalagi kalo sesi jemput perjemputan😀 sekarang musim ujan yah kalo pagi. Aku kalo ujan pagi berangkat itu setengah jam lagi waktu ngajar😀 begitu baru datang langsung ke kantor, belom duduk belom bernapas😀 udah datang itu yg ngejemput “bu ayo masuk sekarang” jadi aku sering bilang “bentar ya biarkan saya bernapas dulu, kalian duluan aja ntar saya nyusul” “ahh nanti ibu lama, ditungguin aja dah bu” sampe disahutin ama temen “bentar nak ibunya siap2 dulu gak sabaran banget :D”.. Setelah itu.. Udah selese persiapan.. Cuslah ke kelas ehhh muridnya bilang lagi “sini bu bukunya saya bawain” bukan apa2 sih nak, cuman saya gak pede aja kalo ke kelas ato kemanapun itu gak ada pegangan ditangan entah itu buku, pulpen, ato hape😀. Jadi jalanlah aku dan murid lewat di tengah lapangan😀 murid gue gak dibelakang tapi dikiri kanan gue berasa jalan bareng malaikat gue wkwk terus dia bilang ini “bu tau gak” “enggak tuh” “ibu saya kan belum bilang” “oh gitu yodah lanjut kenapa?” “diantara para guru bu, ibu aja loh yg kami jemput” “ah bohong, guru lain?” “beneran bu gak ada satupun yg kami jemput bu” “ini maksudnya guru asli atau guru ppl?” “guru asli bu gak pernah kami jemput dan gak pernah kami ingatin kalo lupa masuk” “oh memang yah kalian ini biang kerok loh” “haha tuh kan bu berarti ibu tu istimewa bu” “hm ini ditengah lapangan loh kalo kamu ngomong gitu terus buku ibu melayang gimana?” “kaburrrrrr” wkwkwk

Maafkan aku yah kawan aku belom pantes jadi guru.. Image gak dijaga, wibawa gak ada, tegas juga enggak,😀 maafkan aku.. Tapi aku siap kok dikritik🙂

Catatan PKL part 7

holla^^

Siapa bilang jadi guru itu gampang?

Siapa bilang ngoreksi nilai itu tinggal sret sret sret doang?

Siapa bilang ngatur murid, menyatukan mereka yg berbeda pendapat itu mudah? Apalagi berbeda karakter serta kepribadian? Terkadang ada hal2 yang membuat saya untuk geleng2 kepala dan elus dada karena sikap dan kelakuan mereka. 

Siapa bilang, kalo guru itu cukup modal pintar ngomong serta pengetahuannya banyak? Gak juga, oke pengetahuan itu penting mengingat para siswa terkadang jika bertanya sukanya kelewatan😀 kadang ada masanya pertanyaan murid terpaksa jadi pe-er untuk saya😀 tapi, jadi guru zaman sekarang, gak cukup cuman modal diatas, kita juga harus bisa kreatif dan inovatif dalam membuat media atau menciptakan game yg bermanfaat. Pokoknya apa ajadeh dilakuin demi murid tercinta :) 

Dibalik tujuan pembelajaran yg selalu ingin itu tercapai disetiap materinya, saya juga punya tujuan sendiri “gak papa sedikit aja materi yg tersampaikan yg penting paham dan bisa diterapkan daripada banyak, gak paham, dan dilupain”.

Hari ini saya mau cerita sedikit yah, sebenernya saat ini saya lagi nyusun pertanyaan antar bab loh (untuk review) dan saya bakal pakai game TTS (teka teki silang) untuk menguji mereka. Wah, saya kira gampang ternyata sulit juga euy bikin tts, dulu saya waktu sekolah paling hobi kalo ngisi tts (ttsnya beli pake duit sangu yg sengaja gak jajan disekolah :D) dulu suka marah2 sendiri klo pertanyaannya susah ditebak😀 sekarang ngerti sendiri.. Maafkan saya yg dulu ya bos tts😀 karena saya yg dulu tidak mengerti ‘susah’ itu seperti apa..

Banyak banget hal yg saya pikirkan untuk menciptakan game inovatif untuk pembelajaran. Kadang suka bikin migrain kalo kebanyakan mikir😀

Kadang saya juga suka bingung sendiri, kenapa semenjak pkl saya sering sakit (kurang fit) ah masa iya jawabannya karena kebanyakan mikirin murid😀 perasaan kalo lagi kurang fit nih terus ketemu sama mereka tuh pasti langsung seger buger seperti orang sehat pada umumnya😀 ini aja udah kali ke 3 sakit semenjak PKL padahal baru satu bulan setengah PKL nya. Jadi bingung sendiri saya😀

Tapi,Walaupun lagi kurang fit, yg namanya tugas tetap harus dilaksanakan. Kan mau belajar jadi profesional🙂 kalo bukan sekarang, kapan lagi kan yak :P 

Alhamdulillah, persiapan misi perang tanpa senjata, hanya bermodalkan pengetahuan (perang nilai) besok selesai.. Perangnya bukan antar group loh ya.. tapi antar sesama anggota group.. Beruntunglah bagi kalian yg selalu punya etika sopan, tanggungjawab terhadap tugas, disiplin waktu masuk, dll. Karena itu nilai plus kalian. Jangan kecewa kalo remidi, itu artinya kalian mesti belajar lagi. Jangan bangga kalo lulus, itu artinya kalian harus belajar terus..

.

.

Sebenarnya ini ulangan harian sih😀 ulangan lisan yg gaya sama nama dan prosedurnya rada dimodifikasi.. Bosen sama yg biasanya (maklum orang yang nulis ini, lagi belajar jadi pendidik yg baik dan benar, selain itu pokoknya segala persiapannya maunya perfect aja, dan juga berusaha kreatif dan inovatif dalam menjalankan program PAIKEM GEMBROT, sehingga kadang sampe larut malam masih berkutat sama media (game) yang mau dilakukan ketika ketemu murid).

Soal antar group juga berbeda.. Dan setiap anggota sesama group wajib menjawab 5 pertanyaan (misi) kalo tidak menjawab semua yg rugi mereka. karena salahpun akan tetap dihargai..

.

.

Dalam misi perang nilai ini, ada beberapa hal yg harus mereka lakukan (tidak boleh tidak pokoknya harus). Apa saja? Ini dia:

1. Kata group akan diganti dengan kata divisi. Misal group A akan menjadi divisi A.

2. Antar sesama anggota divisi wajib memanggil anggota lainnya dengan sebutan prajurit. Misal: prajurit Dimas. Bila tidak didahului dengan kata prajurit, tidak boleh menjawab.

3. Para siswa (prajurit) wajib memanggil saya dengan sebutan perwira jika tidak, tidak boleh menjawab.

4. Semua prajurit wajib mengikuti prosedur yg sudah ditentukan oleh perwira.

5. Dan peraturan kecil lainnya.

.

.

Attention, jika ingin menggunakan cara ini harap sepakati dulu dengan murid anda, jika tidak anda akan diprotes oleh murid2. Saya tidak kejam atau sangar tapi ada yg ingin saya uji dari mereka diluar pengetahuan dan pemahaman, yaitu kejujuran dan kesetiakawanan.. 

Kenapa saya pakai lisan? Karena saya orangnya gak percayaan dan suka suudzon apalagi sama murid yg duduknya dibelakang😀 jadi daripada saya salah karena membiarkan yg dibelakang, dan mereka tau itu tidak boleh tapi tetap dilakukan, ntar sama2 salah. Jadi lebih baik mencegah sebelum terjadi.. 

Dan satu lagi, saat ujian toleransi saya akan berkurang 50% jadi mungkin rada sadis dikit ya…

.

.

Maafkan ibu nak, semoga soal2 (6 paket) tersebut tidak menyulitkan kalian ya nak🙂 asal belajar Insyaallah pasti bisa🙂

Terakhir, ingat selalu pesan dari Ali bin Abi Thalib r.a. “orang yang jujur, akan memperoleh 3 hal, yaitu kepercayaan, kehormatan, dan cinta”..

Sukses selalu anak-anakku🙂 terimakasih udah ngajarin apa itu “sabar”.. 

Catatan PKL part 6

holla ^^

Bukan ceritain kelakuan murid. Entar di skip dulu itu ^^

Pengen merenung dikit aja kok.. 

Guru.

Dulu, saya takut banget jadi guru. Kenapa? Gara2 takut bahwa istilah “karma pasti berlaku” itu bener2 terjadi.. Makanya gak pernah punya niatan jadi guru dan ngerasa salah masuk kampus, salah masuk fakultas, salah masuk program studi, pokoknya kesalahan lah… Makanya dari semester 1-6 kalo kuliah itu niatnya berangkat setengah2 karna gak niatnya kuliah jurusan pendidikan.

Berubah pikiran?

Mungkin jawabannya iya. 70% lah…

Kok bisa?

Jadi, benih2 cinta itu (terhadap profesi guru) mulai mencuri hatiku ketika semester 6 kemaren, mapel “etika profesi pendidik dan tenaga pendidikan” dan “classroom management”…

entah gimana ceritanya kok bisa tertarik sama dua mapel ini. Mungkin benar, kalo jawabannya sebelum suka sama pelajarannya, sukain dulu siapa yg mengajar😀 (iya.. Koar2 ke murid pokoknya biar suka saya :D) soalnya yg ngajar dua mapel itu, dosen kece top begete di mata saya :D 

yg satunya disiplin tingkat dewa, cuman sayanya aja yg gak pernah disiplin, abis gimana dosennya jam 7.30 teng udah masuk kelas sedangkan saya jam 7.30 teng baru berangkat dari rumah dan jarak dari rumah ke kampus itu sekitar 45-50 menit, luar biasa kan? Makanya setengahnya ketinggalan pelajaran, seperempatnya yg masuk dikit doang, seperempatnya otak saya kosong :D 

yg satunya lagi dosen favorit😀 bahkan jadi favorit dari saya masih duduk di bangku aliyah kelas 3… Sekarang? Masih favorit bahkan ngincar jadi dosen pembimbing.. Tapi… Gak sempat… Huaaaaa…

Pengen dibimbing sama yg satunya takut ahhhh… Nanti pas lagi buntu2nya disuruh berfikir nyari indikator guru sebagai pengajar, pembimbing, pelatih, dsb lagi kan rasanya pengen out aja nyawa saya😀.. *mikirin siapa dosen pembimbing semester depan aja gini banget wkwk*
Bener ya, dulu waktu aliyah sering banget curhat sama guru bk (mungkin ini faktor internal kenapa suka psikologi plus malah niat yg ada jadi guru bk wkwk) bukan masalah sih karna dulu ga punya masalah, kalo sekarang… Masalahnya adalah jodoh gue belom keliatan wkwk, becanda. Tapi, lebih ke bingung kali ya entahlah contoh “bu, kok guru2 sering bilang ‘jadilah siswa yg membanggakan’ apa maksudnya membanggakan bu?” dan ibunya bukannya ngejawab malah bilang “kamu gak akan ngerti apa maksud ‘membanggakan’ bagi seorang guru, kalo kamu belom/bukan seorang guru. Tapi kalo kamu jadi guru nanti, kamu akan mengerti seperti apa ‘membanggakan’ bagi guru”. Iya bener ini mah😀 bahkan keseringan di kelas koar2 ke murid “jadilah siswa yg bisa membanggakan guru dan orangtua” anak2nya cuman bilang.. Oke.. Sip.. Iya.. Tapi, mungkin mereka ngartikan ‘membanggakan’ versi saya dan versi mereka itu berbeda.. Mungkin yg mereka tangkap akademik, padahal yg saya maksud bukan itu utamanya, elah lama amat pahamnya satu kata aja tuh ‘membanggakan’ butuh waktu 5 tahun untuk memahaminya apalagi kalo ada yg bilang “maukah kamu menjadi penyempurna sebagian agamaku” lahhh panjang amat butuh berapa tahun itu untuk memahaminya wkwk. 

Jadi, intinya (lebih biasa ngomong inti daripada kesimpulan) ketakutan akan sesuatu hal mungkin juga trauma itu bisa kok dihilangin. Caranya? Dilawan. Kalo memilih menghindar gak akan pernah belajar. Gak perlu ada istilah balas dendam semacam “dulu aku ga ngerjain pr dihukum dijemur ditengah lapangan, pokoknya nanti klo aku jadi guru hukumannya gak cuman dijemur harus lebih berat”. Lah ? Cari hukuman yg mendidik dong…

Kalo saya (sekarang) murid gak ngerjain tugas itu hukumannya suruh setoran hafalan al-qur’an (terutama 4 surah pilihan, yasin, waqiah, tabarak, dan ar-rahman plus arti dan makna isi yg terkandung dari surah2 tsb)… 

Abis punya cita2 punya murid hafal qur’an sih jadi maafkan klo hukumamnya sadis😀 yg terpenting itu adalah kita mampu mencetak generasi penerus yg layak untuk bangsa ini.. 

Jangan ajarkan anak2 untuk curang.. Contoh “ujiannya close book ya, tapi mumpung pengawasnya ga ada buka aja bukunya tapi jangan ribut ya dan cepet loh” lah.. Gimana koruptor bisa diberantas kalo gurunya aja ngajarin kayak gini… 

My motto is “menciptakan generasi penerus yg bertaqwa, jujur, berakhlak mulia, dan hafal al-quran” mari berantas bibit2 koruptor😀 dan bibit2 buta baca tulis al-qur’an disekolah umum yg bikin saya geleng kepala, serta masalah ketakwaan dan akhlak yg bikin saya elus dada… 

Pokoknya mereka harus jadi “anak smk yg punya berbagai keahlian, dengan ilmu anak madrasah” biar seimbang..

Bersambung….

Catatan PKL part 5

holla ^^

Hari ini pengen cerita sedikit. Sedikit rasa…. Bersalah? Atau malu? Atau tidak enak? Entahlah hehe…

Minggu ini, adalah minggu keempat PKL. Berarti sudah hampir satu bulan disini. Betah? Banget… Pengen keluar? Enggakkk.. Pkl berakhir? Stop jangan ingatkan waktu berakhir pura pura lupa ah😀 itu artinya, udah empat kali saya masuk ke kelas. Menjalani tugas dan peran baru. Tugasnya sih praktik😀 perannya.. Mendidik, melatih, mengajar, membimbing, dan sejenisnya. Banyak yah? Iya banyak… Dulu, waktu sekolah, ketika guru ngasih tugas, terus ketemu besoknya langsung saya tanya “bu nilai saya gimana?” tanpa basa-basi tanya aja gitu… Ehhh dah sekarang ngerasain bahwa “proses menilai” itu gak segampang ngasih tanda centang. Tapi, harus diperiksa secara benar. Terlebih lagi ini pelajaran agama. Agama adalah bekal setiap manusia. Dirumah, belum tentu mereka di asup ilmu agama (kesimpulan yg saya tarik, setelah bertanya tentang sholat kemarin) nah. Maka disekolah adalah kesempatannya. Apalagi dalam menulis ayat al-quran, banyak hal yg harus diperhatikan. Tidak boleh sembarangan. Saya adalah tipe orang yg “menilai setiap gerak gerik siswa” iya… Jadi saya bikin penilaian sendiri, dimana segalanya di diri siswa dari ujung rambut sampai ujung kaki adalah penilaian bagi saya.. Jadi yah tergantung siswanya sih mau nilai apa enggak😀

KELAS XI TEKNIK PENDINGIN DAN TATA UDARA

Kesan pertama, terhadap kelas: jujur yah.. Awalnya saya gak ngerti ini kelas apaan saya pikir ini kelas dingin nih kayaknya asik nih kalo belajar😀 kayaknya ada ac-nya nih… Begitu masuk kelas.. Hm… Kebalik😀 eh bener sih ada ac-nya.. But ac rusak buat praktek mereka.. Hadehhhh ini saya salah ngerti inih😀. 

Kesan pertama terhadap siswanya: beuhhh saya pikir anaknya bakal cool, kalem, dingin, sesuai gitu sama nama kelasnya.. Pas masuk gak taunya.. Berbanding kebalik lagi.. Malahan udah persis kayak pasar ramainya😀 jebolan preman semua kali yak, pikir saya waktu itu. Tuh kan suudzon dari awal. Muridnya ini, macem2 modelnya.. Awal saya masuk aja.. Ada yg gak pake baju.. Omegat rasanya saya mau demo sama guru pamong minta di cancel aja kelas yg ini… Belom lagi yg pada semena2 keluar masuk kelas.. Kebayang deh kedepannya bakal bikin umur pendek ini😀 nah, begitu masuk hari ini ada yg beda. Apakah itu? Apaa yok???😀

Saya, orangnya gak bisa marah yg pake acara ngomel2 gitu. Tapi, saya pasti bakal diam tanpa suara selama yg saya bisa tahan, plus melototin orangnya😀 jadi ceritanya, sikap sebel dibaliknya ada dendam kesumat yg keselip gitu😀 nah, hari ini kedapatan saya ini. 

Murid2 dikelas ini, begitu saya masuk sih emang. Emang yah pada langsung lari ketempat duduk masing2. Tapi, mulut mereka gak bisa tenang. Subhanallah sabar bu sabar *elus dada* saya tungguin 15 menit. Masih ribut. Malah tambah nyaring. Saya tunggu lagi 10 menit. Belom selesai ributnya. Beneran yah pasar segiri dah pindah ke smkn 2 ini mah namanya😀. Lalu, tanpa babibu saya absen. Ketika ngabsen. Tetep ribut. Begitu selesai. Saya putuskan untuk diam. Diam sampai mereka diam. 5,10,15,20,25,30. Gak juga diem. Ketua kelas heran dan nanya:

Ket : kk : ketua kelas | s : saya | m: murid

Kk:“kok belum mulai bu”. 

S: “UDAH SELESAI ARISANNYA, UDAH SELESAI RIBUTNYA? KALO BELUM SELESAIKAN AJA DULU, SAYA TUNGGU” 

tiba-tiba langsung hening. Saya tanya lagi.

S: “sudah selesai ributnya?” 

gak ada yg jawab. Akhirnya ketua kelas yg jawab. 

Kk: “Udah bu”. 

Saya pun berdiri di depan mereka semua.

S: “kalian, kalo setiap guru masuk apa selalu ribut? Atau karena saya dan teman2 hanya pkl disini kalian berani ribut? Apa kalian ngerti makna menghargai? Kalian, udah kelas 2 bentar lagi praktek diluar, kalian juga akan ngerasain seperti saya, gimana rasanya gak dihargain. apa yg kalian lakukan, jika praktik nanti, kalian lelah tapi justru gak dihargain sama klien kalian, apa yg kalian lakukan??”. 

Satu orang nyeletuk.

M: “ya marah lah bu, kesal udah capek capek juga gak dihargain”. 

S: “Itulah yg saya rasakan sekarang. Kalo kalian tetap gak mau dengarkan saya, silahkan gantikan saya jelaskan di depan atau kalian balik aja diajarin sama pak yadi, tinggal pilih aja gampang kan? Kalian pilih mana?” 

M: “ibu aja bu” 

S: “masih mau belajar?”

M: “iya bu, jangan marah lagi ya..”

S: kalian tau, kenapa kalian disekolahkan?

M: tau bu, biar dapat ilmu. Biar pintar.

S: kalo dapat ilmu dari siapa?

M: guru bu..

S: sekarang saya tanya, kalian tau etika yg baik terhadap guru, salah satunya apa biar ilmu yg didapat itu berkah?

M: enggak bu, apa emang?

S: menghormati gurunya. Bentuk menghormati guru tau nggak?

Kk: tidak ribut ketika guru menjelaskan bu

S: nah, itu. Bener. Kalo kalian tidak pernah mau belajar menghargai orang yg berdiri di depan, kalian juga akan sulit dihargai. Ingat, hidup kita itu seperti bercermin. Apa yg kita lakukan, seperti itulah yg akan kita lihat nanti. Jadi, adek-adek, mulai sekarang belajar menghargai guru yg memberi transfer ilmunya untuk kalian. Biar berkah dan jadi manfaat. Bisa diamalkan. Belajarlah lebih menghargai, tidak hanya kepada guru, pada teman, orang tua, juga harus menghargai. Jika, kalian ingin dihargai juga. Ketika ada yg berbicara di depan, lihat kedepan. Perhatikan, jangan sibuk sendiri. Lihat apa yg disampaikan, jangan melihat siapa yg menyampaikan. Ingat itu selalu. Saya kasih bekal belajar menghargai. Sudah paham?

M : iya bu, paham. Maafin kita ya bu..

S: kalau masih ngulangin, hari ini akan jadi hari terakhir saya masuk dikelas ini, untuk selanjutnya kembali sama guru asli kalian.

M: jangan bu..

yg dua lupa namanya siapa😀 yg pegang buku namanya riyan😀

Ishhhh bisanya yah. Emang yah, saking kesalnya itu kata-kata mau ditahan gimanapun juga tetep bakal keluar gitu. Kelas ini gak terlalu bisa selalu disenyumin, kalo disenyumin terus mereka akan berulah lagi. Ketika marah tadi, hal yg paling takut saya keluarkan adalah kata-kata “membandingkan”. Takut banget. Gak ada seorangpun yg suka dibandingkan. Saya pun juga begitu. 

Berat yah jadi guru? Iya berat…. Kenapa saya tegas? Padahal dikampus saya mah ‘bodo amat’ mungkin karena amanah mata pelajaran kali yah? Kalo cuman pendidikan agama islam doang sih kayaknya gak masalah ya. Masalahnya itu ada tambahan dibelakangnya dan budi pekerti. Ngomongin budi pekerti ini udah ke nilai, moral, tingkah, perilaku, etika, akhlak. Kami ditugaskan menanamkan akhlak. Jadi jangan heran kalo rada sadis, soalnya kalo dilembutin ada yg nurut ada juga yg tambah ngebangkang. Jadi pandai-pandai membaca situasi kelas. Belajar psikologi? Itu benar dan penting. Menjadi guru, alangkah baiknya mengerti tentang psikologi, sehingga bisa membaca karakter dan kepribadian siswa lalu memberi solusi terhadap masalah yg dialami oleh siswa. Aahhhh… Tempo semester kurang puas belajar psikologi…

Selesai dikasih pencerahan, mereka saya suruh diskusi. Lalu maju ke depan bertiga. Satu baca kesimpulan diskusi. Satu baca dalil al-quran. Satu lagi baca terjemahnya. Ada yg mengejutkan. Diatas ada poto yg bertiga kan? Itu yg orangnya ditengah, awal saya masuk provokator, minta pulang cepat loh. Masuk selanjutnya dia keluar masuk kelas. Saya udah mikir aja ini anak kayaknya premannya kelas ini nih. Ehh mengejutkan😀 dia malah yg maju presentasi. Dia bagian apa? Baca dalil. Wah saya udah.. Ehhh gak salah nih? Lalu dia baca. Subhanallah, bacaan qur’annya lancar. Bagus lagi. Mengubah pikiran saya tentang anak ini😀 langsung lupa saya kalo tadi marah-marah. Lalu saya wawancarain dia.

S: riyan, kamu sering ngaji?

R: apalagi bu, sering sekali😀

S: beneran?

R: iya bu, kan kalo bohong ibu catat.

S: kan kalo kamu bohong yg nyatat bukan cuman ibu, ada malaikat raqib dan atid juga… Terakhir ngaji kapan?

R: ehm seminggu sekali sih bu😀

S: tapi kamu lancar ya, keren. Bagus ngajinya. Tartil lagi. Lain kali tilawah yah?

R: ih yg pake lagu itu bu?

S: nah, kamu tau juga. Alumni mana?

R: apanya bu?

S: smp dimana dulu?

R: smp 7 bu

S: saya kira pesantren atau madrasah kamu, habis ngajinya bagus..

R: hebat kan bu?

S: iya iya keren

R: padahal di smp 7 itu anaknya nakal nakal loh bu

S: kamu bosnya?😀

R: ha? Hehe…

S: yg lain perhatian. Minggu depan kita tes baca al-quran ya, kalo gak lulus ibu turunkan ke IQRO. Yg belum lancar ngaji nih belajar sama riyan, beruntung kalian punya pak kyai ni yg pintar ngaji, ya?

Sekian cerita tidak penting dari saya hari ini, yg seharusnya gak perlu diabadikan sih. Tapi berhubung ini kali pertama saya punya peran baru, saya merasa buka lembaran baru, pertama kalinya saya bisa marah lepas. Gak salah dong kalo saya abadikan? Kenapa? Protes? Inikan blog saya😀 udah dulu ya…🙂 see you next time🙂

Bersambung….

riyan mah gitu😀 gede sendiri, sampe saya salah sangka wkwk

kelas XI teknik pendingin dan tata udara

Catatan PKL part 4

Holla^^

Saya sebelumnya udah bilang kan, kalo jadwal ngajar disekolah itu cuma 3 hari (selasa, kamis, jumat) dan hari lainnya itu free? Yaaa meskipun bebas tapi tetep turun sih.. Karena biasanya tuh ada aja tugasnya😀 kayak hari ini nih, disuruh gantiin salah satu guru pamong buat ambil nilai siswa “keterampilan baca al-qur’an” wahhh… 

Ini saya sih bertiga masuknya, yg ngajarin saya sama teman saya (sang ketua kelompok) yg satunya lagi dokumentasi plus bantu negur kalo ribut sih, karena ini kelasnya agak berat, agak bandel gitu.. Ehh agak atau emang yah?? Haha gak tau deh :D​ kita berdua (saya dan ketua) bagi tugas, jadi pak ketua ngetes baca al-qur’an. begitu menurut beliau gak lancar langsung dilempar kesaya, kalo kesaya otomatis IQRO😀 dan kalo sama saya, gak akan mudah prosesnya :D 

Pertama, saya tes baca iqro 6, kalo gak bisa.

Kedua, tes iqro 5.

Ketiga, tes iqro 4.

Keempat, tes iqro 3.

Kelima, tes iqro 2. Kalo gak bisa.

Keenam, tes iqro 1. Dan kalo gak bisa juga…. 

Selamat😀 mari kita mulai dari awal😀 disertai benar cara pengucapan hurufnya… Kalo belum benar belum boleh duduk :D 

Dan langkah selanjutnya adalah mencoba bertanya seperti ini: terakhir ngaji kapan? “5 SD bu” sudah pernah naik al-qur’an belom? “Sampai juz 5 bu” kenapa kok gak selesai ngajinya.. Hm masih kurang 25 juz dong ya “iya bu” kenapa gak ngaji lagi? “Gakpapa bu” oke.. Huruf hijaiyah masih ingat? “Ingat bu” kayaapa bunyinya? “Kayaapa depannya bu” a ba ta tsa… “A ba ta sa.. Sa..  Bla bla bla (berasa ngajarin ponakan gue yg umur 4 tahun ngaji di rumah, ngenalin lagi huruf hijaiyah, bunyinya seperti apa, perbedaan bunyi antar huruf bagaimana).. Yaaahhh agak sedih ya.. Tapi gakpapa karena ini sekolah umum.. Yg penting kita yg ngajarin mah sabar aja hehe :) 

Nah, begitu selesai.. Langkah terakhir kasih motivasi… Mereka mah seneng kalo dimotivasi apalagi dari pengalaman, atau sesuai keadaan lingkungan sekitar yg lagi booming/marak terjadi, nah itu mereka semangat banget.. 

Yah, namanya juga belajar yah. Emang dari dalam buaian sampai liang lahat. Artinya apa? Ya selagi kita masih bernapas, kewajiban menuntut ilmu masih berlaku bagi kita. Dalam menuntut ilmu, dulu, guru dan dosen saya sering bilang “lihatlah apa yg dikatakan, jangan melihat siapa yg mengatakan” tapi zaman sekarang mah kebanyakan udah kebalik bunyinya… Apalagi kalo ke majlis atau pengajian.. Tiep diajakin nuntut ilmu, jarang banget ada yg semangat bilang ayo.. Rata2 bakal bilang “ustadnya siapa” “yg ceramah siapa” “terkenal gak” “lucu gak” huftttt….. Yahhh begitulah keadaan kita sekarang… Gimana tanggapan kalian?

Dan ketika mau istirahat yah, masih aja dicegat gak boleh ke kantor, kenapa sih😀 ada kelas lain yg mau setor hafalan noh😀

*pas mau istirahat*

“Bu minggu depan ibu masuk lagi kah?”. Enggak. “Yah kenapa bu?” kan hari ini cuman ganti bapaknya aja. “Ih gak mau bu sama bapaknya”. Apa? Saya laporin yah. “Eh jangan bu”   makanya jangan macem macem kalian. “Ish ibu aja nah bu yg masuk lagi bu”. Gak mau, kalian bandel. “Hah? Apa bu? Kalian ganteng?”. MALES SAYA -_-

Beneran males saya, hmmm dasar murid….😀

Catatan Pkl part 3

Holla ^^

Hmmm mungkin ini lebih kerenungan sih, gak apadah agak menggalau sedikit mumpung sepi disini guru2 lain pada ngajar dan jadwal kosong ini cuman jaga piket ^^

sangat2 menikmati peran yg sekarang. Peran dimana: bertemu mereka setiap hari, ditegur sapa dengan ramah setiap hari, belajar bersama bukan untuk menggurui, menjadikan suasana yg menyenangkan dengan berbagai game, dikelilingin dimeja guru, kadang hal2 kecil yg saya lakuin karna gugup itu diperhatiin sama mereka, contoh “nabrak papan tulis” hais kenapa juga😀 mereka menangkap itu dan berkata “santai aja bu, tarik napas, keluarin, pelan2 aja bu, atau kita gak usah belajar, gimana kalo kita main atau ah gimana kalo kita nyanyi aja bu” hello what the? Ingat umur ya, kalian bukan anak sd apalagi Tk haha… yg paling bikin terharu itu disalimin, yahhhh selama pelajarannya berbasis al-quran sih, rela putar otak deh mikir gimana caranya biar jadi menyenangkan, saya senang mereka senang, ribut? Wajar sih😀 kalo ga ribut, patut dipertanyakan, hikmahnya? Dulu sih, baca karakter orang, pahami kepribadian orang, dipercayain jadi tempat cerita, yg katanya nyambil jadi pencerahan adalah mitos… Sekarang fakta.. Lebih dekat lebih memahami.. Melatih sabar, bahkan sering terdengar “tolong dengarkan ya teman2, perhatikan” rasanya ituuuuu ahhh sulit dijelaskan dengan kata2 deh🙂 bahkan saat sakit, ya sekarang doyan kurang fit kayaknya ahaha gak apa dah demi mereka🙂 kalo tiduran dirumah tambah sakit deh, kalo turun kesekolah ketemu mereka, ya bingung juga sih kenapa mereka doyan nongkrong dikantor haha hal yg membingungkan itu adalah sembuh tiba2.. Mereka itu seperti obat gitu ceilah, yahh giliran saya lah yg menghancurkan pertahanan hati mereka wkwk pokoknya menikmati banget lah masa2 dimana bisa nyuruh/merintahin mereka ahaha.. Menikmati suka ngancem dan hebatnya gak ada yg tau kalo anceman itu ga beneran dilakuin sih, yah ngegertak ajasih cuman pengen cari bukti aja disamping zaman sekarang ini “yg bandel banyak” tapi “masih ada yg takut” dan itu benar adanya… Entah kenapa menyenangkan… Gak pengen pkl cepat berakhir aih besok udh september ajasih… Hmmm… Kayaknya “move on dari mereka, lebih sangat sangat sangat sulit, ketimbang move on dari gebetan deh wkwk”
~Rabu, 31 Agustus 2016 “lagi nunggu yang mau setoran hafalan”~

sehat selalu ya kalian🙂 tetap jadi siswa yg membanggakan, dirumah dan disekolah🙂 praktikkan setiap hari etika dan akhlak yg kami tanamkan, karena suatu hari nanti, ketika kalian bekerja atau terjun langsung kemasyarakat, yang pertama kali diperhatikan dan membuat orang tertarik adalah etika dan akhlak, baru sifat yg lain pun mengikuti🙂 jangan pernah lelah untuk belajar🙂 jadilah seorang yg ahli, ahli teknik dan ahli ibadah🙂 ahli ilmu dunia dan ahli ilmu agama🙂 senang ketemu sama kalian, para penyembuh sakitku🙂 miss you all🙂

Cerita pkl part 2

Holla ^^

Daku mau lanjut cerita tentang pkl🙂

ini foto screenshoot sih awalnya😀 ini daku ambil waktu bulan puasa, iseng aja sih kan kalo pulang kuliah selalu lewat depan sekolah ini, tau sihh kalo ini tuh sekolah cowok wkwk tapi gak ngeh kalo sebutannya es te em😀 nahhh ceritanya buka ig iseng aja gitu itu sekolahnya ada gak di ig, ehhh ada ternyata😀 yodah aku buka deh sama yg hastagnya smkn2 juga😀 dan reaksi pertama kali daku waktu itu cuman bisa “jadi ini namanya stm?” “dalamnya kalo banjir” “astagfirullah kayak gini kah model muridnya” “kayaknya tantangan nih kalo pkl disini kelak ah semoga” pokoknya reaksi pertama gue banyak nyebut istigfar😀 tapi tetep aja scroll down ig itu😀 sampe daku nemu poto di atas “eh kok ada traktor, maksudnya apa” “ini sekolah apaan si” pokoknya makin penasaran😀 kalo pulang kuliah aja jadi pengen singgah disitu kan berasa kayak di korea2 gitu, ada sekolahan khusus cowok😀 end…

.
Setelah lebaran, balik ke samarinda yahh ngurus administrasi kampus,, sekalian kangen sama kampus 1 jadi pulangnya lewat sana😀 terus,   entahlah kok malah muter lagi pulangnya lewat depan smk 2, heloo jam 11 ya pagarnya masih ditutup atuh😀 yodah yg penting lewat dulu wkwk😀 lalu, akhir juli pembekalan pkl, waktu itu dagdigdug pas disuruh ngisi berkas berikut alamat rumah yg pasti😀 karna desas desusnya pkl itu di tempatkan didekat rumah.. Wahhhh yodah telak deh daku tulis alamat selengkap2nya, satu alamat sama smkn2, ngumpulnya sambil nyengir sih maksudnya kode gitu biar dimasukin di smk2, gara2 gambar traktor😀 padahal awalnya kekeh banget mo pkl di man 2😀 tapi setelah dapat pencerahan dan pertimbangan, kalo pkl di man2 kan ilmu agamanya kudu tinggi ntar saya gak ada alasan yg pas untuk ngajar karna muridnya lebih pintar, nah kalo sekolah umum kan seru yaa paling belum lancar atau lama gak ngaji gitu jadi saya selalu punya alasan untuk rajin masuk kelas dan blablabla dan juga ada cita2 yg sangat sangat ingin dicapai entah kenapa daku pengen menyaksikan “siswa hafalan al-qur’an, siswa non yg baik dan ikut belajar pai harapannya semoga dapet hidayah aamiin :)” dan sejak itulahhhh gue seneng banget sama sekolah ini, biar aja deh orang mau bilang apa tentang sekolahnya, yg daku pikir “orang2 pada ngejelekin muridnya, belum tentu tempat mereka pkl nanti lebih enak dari smk itu” yahhh jadi sebelum pkl emang udah jatuh cinta sama sekolahnya….

.

Jeng jreng jreng, tibalah saat dimana pengumuman penempatan tempat pkl, gak diumumin di microphone sih, tapi cuman ditempel diselebaran.. Nah kenapa juga bacanya dari kelompok akhir yahhh gak adalah namaku😀 jadilah cepat beralih kel 40, 39, 38……., 7 ehhhhh ada namaku disitu dan begitu ditengok nama sekolahnya “SMKN 2 samarinda” betapa girangnya hatiku andai aja gak punya malu mungkin udah lompat lompat tereak sambil lari kali ya😀 untung masih sadar😀 wesssss dapettt sekolahnya mpas banget deket rumah😀

.

Yah tanpa capciscus langsung cari temen sekelompok dan membentuk strukturalnya, aku kira aku doang yg ga sabar pengen segera kesekolah itu kalo bisa dihari pengumuman tapi kan kudu nunggu surat.. Jadi yah, ternyata sekolahnya juga gak sabaran kita segera masuk kesana soalnya begitu mau ambil surat, dikasih tau gini “kapan kalian mau ke smk2? Barusan di telpon loh sama sekolahnya, ditanya kapan masuk” wkwk sama2 gak sabar ya kita😀 jadi… Yahhhh gitu… Beberapa hari kemudian begitu dapet surat langsung deh dibawa kesekolahnya iya banget juga langsung disuruh masuk cuman kami “agak mahalan” dikit jadi kita bilang “kapan kita bisa diterima resmi? Soalnya mau dianter secara resmi” alahhh begitulah pokoknya soksokan juga😀

.

Next, story ya… Aku ceritain awal masuknya🙂

Sesuai janji aku beberapa waktu lalu, aku bakalan ceritain pengalaman2 dan kejadian2 yang aku alamin selama PKL 5 bulan ke depan. Entah ini bakal jadi berapa part, pokoknya sampe selesai pkl😀.

Hari ini. Selasa, 9 Agustus 2016. Kami resmi diantar sama supervisor (diwakilkan karena berangkat haji) ke sekolah tempat dimana kami ditugaskan, yaitu SMKN 2 Samarinda atau akrabnya disapa STM *sekolah teknik mesin loh ya bukan surat telah menikah wkwk ntar salah paham :D*. Rasanya? Nano nano pokoknya, padahal sebelum diantar resmi kami udah beberapa kali datang kesekolah.. Tapi kenapa yg diantar resmi malah tambah dagdigdug aja haha. Setelah proses penyampaian pesan dari supervisor dan dibalas serta diterima pastinya😀 akhirnya supervisornya pun pergi entah mengelana ke kampus mana :D *karena kampusnya ada 2 :D*.. Diantar rasanya? Mungkin buat aku yg hatinya gampang terharu dan baperan😀 pasti bakal ngerasa “haru dan baper” juga karena ditinggal untuk melaksanakan misi haha.. Tapi… Aku udah terlanjur suka sekolahnya sih jadi ya dari awal dibagi gak pernah protes yg ada justru maunya cepet2 hehe.

Lalu. Kami juga harus menghadapi kenyataan. Dimana selain membawa nama baik almamater, kami juga harus bersaing dengan 2 universitas lainnya (bersaing secara sehat). Berat berat gimana gitu.. Secara 2 universitas tersebut, IKIP PGRI Samarinda (jumlah yg pkl 8 orang) dan Universitas Mulawarman Samarinda (jumlah yg pkl 17 orang) dan kami IAIN Samarinda (jumlah yg pkl 5 orang). Bahkan sudah bergabung dengan IKIP PGRI jumlah kami masih belum seimbang😀. Itu adalah sesuatu yg salah satunya sempat membuat kami berfikir “bisa gak ya kita bersaing sama mereka? Bisa gak ya kita lebih baik dari mereka? Bisa gak ya kita lebih rajin dan sopan daripada mereka?” dan banyak pikiran lainnya. Tapi, berhubung kita harus husnudzon alias berfikir positif, kita ganti deh.. Dari yang awalnya berupa pertanyaan menjadi pernyataan… “Kita pasti bisa. Kalo mereka bisa kenapa kita gak bisa. Jangan liat dari jumlah orang. Tapi liat dari akhlak dan etika. Siapa yg terbaik?” nah.. Maka dari itu kami menonjolkan sesuatu yg khas dari IAIN Samarinda yaitu mengucap salam, sopan sama yg lebih tua, menjadi pendengar yg baik, dan bersalaman. Dan alhamdulillah ekspresi para guru jadi gini “wahhh subhanallah salaman mulu” semoga gak bosen ya pak bu.. Hehe.

Lanjut. Apa aja yg udah aku dan teman2 lakukan selama 2 hari resmi bertugas disekolah ini? Silahkan baca yg dibawah hehe :

1. Pembagian guru pamong

Sumpah. Sampai sekarang aku masih gak tau apa itu artinya “pamong” tapi sepenangkap aku sih itu seperti pembimbing gitu. Ya begitulah karena emang mereka yg membimbing kami. Guru pamong ini satu mahasiswa dapet satu guru. Untung kami cuman berlima dan gumongnya juga ada lima. Jadi gak perlu takut gak kebagian guru pamong. Oya, kami ditugaskan untuk mengajar mata pelajaran PAI (pendidikan agama islam). Aku sendiri dapat gumong yg paling super duper pengertian🙂 satuhal yg harus kuucap, alhamdulillah🙂 karena pembina osis kali jadi musti rajin datang kesekolah😀. Gumongku bapak2 dan emang kebapakan sih😀 pas pembagian dikelas mana aja beliau mempertimbangkan sedemikian rupa. Seperti ini “kamu perempuan. Jadi nda usah ngajar di kelas 3 sama kelas berapapun yg jurusannya batu beton, anaknya bandel bandel nanti yg ada kamu bukan ngajar tapi digodain, jadi kamu bapak tempatkan di kelas 2 sama kelas 1 aja ya kelas yg favorit dan unggulan di sini🙂 dan juga bapak kasihnya jam agak siang ya, biar kamu datangnya gak usah pagi2 jadi dirumah sempat makan, masak, nyapu atau cucian dulu, 4 kelas kurang?” “kebanyakan deh kayaknya pak” “jadi mau dikurangin apa ditambahin” “kurangin aja dah pak saya kan musti ke TU juga” “ya udah 3 kelas aja ya, hari selasa, kamis dan jum’at, sisa hari yg nda ngajar kamu bisa bantu2 ke TU jadi setengah2 karena sekolah cuma ada 6 hari”😀. Begitulah. Pokoknya bapaknya asik banget baik, dan kayaknya emang salah satu guru favorit disekolah itu🙂.

2. Di TU

Kan gue jurusannya manajemen pendidikan jadi mesti megang dua amanah yaitu, ngajar dan administrasi. Poin plus sih sebenernya😀. Jadi, aku diantar juga sama gumongnya ke TU (tata usaha) sambil cerita karakter2 murid diperjalanan😀 sumpah aku ngerasa punya bapak di sekolah. Jadi gak mau pulang atau pengen ikut pulang sama gumong aja😀. Terus abis itu aku ditinggal bentar, ntar jam 10.40 aku disuruh balik ke kantor karena bapaknya udah janji ngajakin masuk kelas jam 10.55. Oke. Akupun mulai kerja di TU. Yaaa… Nyetaples dulu😀 karena yg punya kerjaan banyak masih cuti jadi masih nyantai. Yaaa dan fakta yg aku dapatkan adalah bahwasanya makhluk cantik yg bernama perempuan terlebih lagi ibu2 kantoran.. Lagi kerja malah sambil nyeritain barang2 dapur… Tadinya aku mau banyak tanya tentang TU malah jadi bengong liat ibu2 di TU pada debat tentang alat2 dapur… Akupun karena gak ngeh mereka ngobrolin apaan mutusin buat cepet2 nyelesein tugas terus kabur dari TU. Sebelum balik ke kantor, aku sempatin buat ambil daftar absen kelas yg bakal kumasukin. Lalu nyampe kantor langsung mindahin nama2 murid di buku absen yg udah dikasih😀 sambil ngabisin waktu istirahat karena abis istirahat giliranku yg masuk kelas..

3. Perdana masuk kelas

Masuk kelas itu sebenarnya bukan perdana sih, tapi udah berkali2 karena sebelumnya juga pernah ngajar di Mts jadi ya gak begitu asing.. Sama yg namanya kelas. Tapi suasana mts sama smk itu beda sangat -_-. Selain karena aku basicnya madrasah. Lingkungan umum juga hal baru buat aku.. Masuk kelas bareng gumong buat memperkenalkan diri. Oya aku masuk dikelas 2 program keahlian teknik instalasi listrik. Gimana muridnya? Sama sekali gak yg seperti aku bayangin.. Justru mereka nurut dan sopann ahhhh maklum sih kelas favorit dan unggulan… Kegiatan apa? Banyak banget. Mulai dari ngaji, setor hafalan, sholat dhuha, dan juga teori. Yg mana semua sikap mereka dari ujung rambut sampai ujung kaki masuk penilaian aku waw banget kan kurikulum 2013😀 awalnya sih jaga image gitu ya kalem2 gimana gitu maklum masih ada gumong yg ngawal😀 begitu masuk sendiri di minggu berikutnya… Saya… Tetep berusaha jaim tapiiii murid2 bikin saya gak berhasil jaim total …. Oh jadi gini rasanya ngajar di kelas cowok… Asik😀 enjoy😀 bener😀 ahhhh entah juga di masuk kelas yg ini semangat banget saking semangatnya masuk kelas itu kecepatan, ya… Di demo sih sama murid wkwk tapi mereka sopan kok yahhj walaupun namapun “murid cowok” yah udah pasti bakal “cari perhatian” dengan berbagai cara dan kelakuan kalo diajarin sama “guru cewek” terlebih lagi guru yg statusnya “pkl” dan lebih cocok dipanggil “kakak” sebenernya daripada “ibu”… Awalnya sihh biasa aja.. Kuat aja ini hati gue, kenapapun muridnya pada manis manis amat😀 namun, selang beberapa menit, mereka mulai beraksi… Belajar? Iya judulnya tapi temanya main tebak tebakkan elahhhh…. Awalnya santai… Lalu, galak sedikit😀 lalu baik lagi😀 lalu galak lagi😀 pokoknya labil sampe dibilang “ibunya kurang fokus” dalam hati daku nyaut “gimana mau fokus, ini yg duduk paling depan manis tampan semua, baris belakangnya pada cool, baris belakangnya lagi pada koplak semua, tapi ada dua orang yg dibelakang, yg satunya kalem diem anteng, wajahnya? Isss teduh😀 pernah nonton twilight? Mirip edward cullen beneran ganteng putih diem cool ye pan napa duduknya dibelakang😀 kalo ditanya tuh jawabnya ala kadarnya, ngomong juga seperlu dia, begitu daku suruh ngaji “maaf bu saya gak lancar” apaaaa???? Ya ampun kamu nyaris sempurna loh, andai ngajimu bagus…. Ya semenjak itu daku jadi biasa aja sih ini anak😀 berasa salah masuk kelas daku berasa kayak di drama korea yg ada murid vampirnya😀 nah beda lagi murid yg sebelahnya, aku akui dia ganteng yah walaupun kalah ganteng sama yg mirip edward cullen tadi😀 terus dia manis, suka senyum dan banyak tanya… Diantara semua murid dikelas itu, dia ini yg paling perhatian dan terrapi kedua setelah murid teladan yg dudul paling depan, jadi daku doyan ngetes kan nah ngaji? Bagus, baca terjemahan juga bagus, wiss senang lah saya😀 nah daku tanya lagi kandungan ayat, dengan lempengnya dia jawab “gak tau bu” “yodah kalo gitu tulis ibu diktekan” dan dengan santainya dia jawab “gak bawa pulpen bu” apaaaaaa????? Ini anak sebenernya niat sekolah gak si? Udah gatau gak modal juga lagi😀 yodah semenjak itu air muka daku berubah manyun sedikit, agak sebel😀 gak pake senyum. Ehhhh gataunya dipaling depan wakil ketua kelas bilang gini “ibunya ini manis loh kalo senyum. Serius bu. Saya nda bohong” what????? Iya udah hancur pertahanan hatiku ini.. Yaaa gak jadi manyun lah😀 tapi asikkk sih jadi gak pengen pkl ini cepat berakhir…

Bersambung…..