Cerita pkl part 2

Holla ^^

Daku mau lanjut cerita tentang pkl🙂

ini foto screenshoot sih awalnya😀 ini daku ambil waktu bulan puasa, iseng aja sih kan kalo pulang kuliah selalu lewat depan sekolah ini, tau sihh kalo ini tuh sekolah cowok wkwk tapi gak ngeh kalo sebutannya es te em😀 nahhh ceritanya buka ig iseng aja gitu itu sekolahnya ada gak di ig, ehhh ada ternyata😀 yodah aku buka deh sama yg hastagnya smkn2 juga😀 dan reaksi pertama kali daku waktu itu cuman bisa “jadi ini namanya stm?” “dalamnya kalo banjir” “astagfirullah kayak gini kah model muridnya” “kayaknya tantangan nih kalo pkl disini kelak ah semoga” pokoknya reaksi pertama gue banyak nyebut istigfar😀 tapi tetep aja scroll down ig itu😀 sampe daku nemu poto di atas “eh kok ada traktor, maksudnya apa” “ini sekolah apaan si” pokoknya makin penasaran😀 kalo pulang kuliah aja jadi pengen singgah disitu kan berasa kayak di korea2 gitu, ada sekolahan khusus cowok😀 end…

.
Setelah lebaran, balik ke samarinda yahh ngurus administrasi kampus,, sekalian kangen sama kampus 1 jadi pulangnya lewat sana😀 terus,   entahlah kok malah muter lagi pulangnya lewat depan smk 2, heloo jam 11 ya pagarnya masih ditutup atuh😀 yodah yg penting lewat dulu wkwk😀 lalu, akhir juli pembekalan pkl, waktu itu dagdigdug pas disuruh ngisi berkas berikut alamat rumah yg pasti😀 karna desas desusnya pkl itu di tempatkan didekat rumah.. Wahhhh yodah telak deh daku tulis alamat selengkap2nya, satu alamat sama smkn2, ngumpulnya sambil nyengir sih maksudnya kode gitu biar dimasukin di smk2, gara2 gambar traktor😀 padahal awalnya kekeh banget mo pkl di man 2😀 tapi setelah dapat pencerahan dan pertimbangan, kalo pkl di man2 kan ilmu agamanya kudu tinggi ntar saya gak ada alasan yg pas untuk ngajar karna muridnya lebih pintar, nah kalo sekolah umum kan seru yaa paling belum lancar atau lama gak ngaji gitu jadi saya selalu punya alasan untuk rajin masuk kelas dan blablabla dan juga ada cita2 yg sangat sangat ingin dicapai entah kenapa daku pengen menyaksikan “siswa hafalan al-qur’an, siswa non yg baik dan ikut belajar pai harapannya semoga dapet hidayah aamiin :)” dan sejak itulahhhh gue seneng banget sama sekolah ini, biar aja deh orang mau bilang apa tentang sekolahnya, yg daku pikir “orang2 pada ngejelekin muridnya, belum tentu tempat mereka pkl nanti lebih enak dari smk itu” yahhh jadi sebelum pkl emang udah jatuh cinta sama sekolahnya….

.

Jeng jreng jreng, tibalah saat dimana pengumuman penempatan tempat pkl, gak diumumin di microphone sih, tapi cuman ditempel diselebaran.. Nah kenapa juga bacanya dari kelompok akhir yahhh gak adalah namaku😀 jadilah cepat beralih kel 40, 39, 38……., 7 ehhhhh ada namaku disitu dan begitu ditengok nama sekolahnya “SMKN 2 samarinda” betapa girangnya hatiku andai aja gak punya malu mungkin udah lompat lompat tereak sambil lari kali ya😀 untung masih sadar😀 wesssss dapettt sekolahnya mpas banget deket rumah😀

.

Yah tanpa capciscus langsung cari temen sekelompok dan membentuk strukturalnya, aku kira aku doang yg ga sabar pengen segera kesekolah itu kalo bisa dihari pengumuman tapi kan kudu nunggu surat.. Jadi yah, ternyata sekolahnya juga gak sabaran kita segera masuk kesana soalnya begitu mau ambil surat, dikasih tau gini “kapan kalian mau ke smk2? Barusan di telpon loh sama sekolahnya, ditanya kapan masuk” wkwk sama2 gak sabar ya kita😀 jadi… Yahhhh gitu… Beberapa hari kemudian begitu dapet surat langsung deh dibawa kesekolahnya iya banget juga langsung disuruh masuk cuman kami “agak mahalan” dikit jadi kita bilang “kapan kita bisa diterima resmi? Soalnya mau dianter secara resmi” alahhh begitulah pokoknya soksokan juga😀

.

Next, story ya… Aku ceritain awal masuknya🙂

Sesuai janji aku beberapa waktu lalu, aku bakalan ceritain pengalaman2 dan kejadian2 yang aku alamin selama PKL 5 bulan ke depan. Entah ini bakal jadi berapa part, pokoknya sampe selesai pkl😀.

Hari ini. Selasa, 9 Agustus 2016. Kami resmi diantar sama supervisor (diwakilkan karena berangkat haji) ke sekolah tempat dimana kami ditugaskan, yaitu SMKN 2 Samarinda atau akrabnya disapa STM *sekolah teknik mesin loh ya bukan surat telah menikah wkwk ntar salah paham :D*. Rasanya? Nano nano pokoknya, padahal sebelum diantar resmi kami udah beberapa kali datang kesekolah.. Tapi kenapa yg diantar resmi malah tambah dagdigdug aja haha. Setelah proses penyampaian pesan dari supervisor dan dibalas serta diterima pastinya😀 akhirnya supervisornya pun pergi entah mengelana ke kampus mana :D *karena kampusnya ada 2 :D*.. Diantar rasanya? Mungkin buat aku yg hatinya gampang terharu dan baperan😀 pasti bakal ngerasa “haru dan baper” juga karena ditinggal untuk melaksanakan misi haha.. Tapi… Aku udah terlanjur suka sekolahnya sih jadi ya dari awal dibagi gak pernah protes yg ada justru maunya cepet2 hehe.

Lalu. Kami juga harus menghadapi kenyataan. Dimana selain membawa nama baik almamater, kami juga harus bersaing dengan 2 universitas lainnya (bersaing secara sehat). Berat berat gimana gitu.. Secara 2 universitas tersebut, IKIP PGRI Samarinda (jumlah yg pkl 8 orang) dan Universitas Mulawarman Samarinda (jumlah yg pkl 17 orang) dan kami IAIN Samarinda (jumlah yg pkl 5 orang). Bahkan sudah bergabung dengan IKIP PGRI jumlah kami masih belum seimbang😀. Itu adalah sesuatu yg salah satunya sempat membuat kami berfikir “bisa gak ya kita bersaing sama mereka? Bisa gak ya kita lebih baik dari mereka? Bisa gak ya kita lebih rajin dan sopan daripada mereka?” dan banyak pikiran lainnya. Tapi, berhubung kita harus husnudzon alias berfikir positif, kita ganti deh.. Dari yang awalnya berupa pertanyaan menjadi pernyataan… “Kita pasti bisa. Kalo mereka bisa kenapa kita gak bisa. Jangan liat dari jumlah orang. Tapi liat dari akhlak dan etika. Siapa yg terbaik?” nah.. Maka dari itu kami menonjolkan sesuatu yg khas dari IAIN Samarinda yaitu mengucap salam, sopan sama yg lebih tua, menjadi pendengar yg baik, dan bersalaman. Dan alhamdulillah ekspresi para guru jadi gini “wahhh subhanallah salaman mulu” semoga gak bosen ya pak bu.. Hehe.

Lanjut. Apa aja yg udah aku dan teman2 lakukan selama 2 hari resmi bertugas disekolah ini? Silahkan baca yg dibawah hehe :

1. Pembagian guru pamong

Sumpah. Sampai sekarang aku masih gak tau apa itu artinya “pamong” tapi sepenangkap aku sih itu seperti pembimbing gitu. Ya begitulah karena emang mereka yg membimbing kami. Guru pamong ini satu mahasiswa dapet satu guru. Untung kami cuman berlima dan gumongnya juga ada lima. Jadi gak perlu takut gak kebagian guru pamong. Oya, kami ditugaskan untuk mengajar mata pelajaran PAI (pendidikan agama islam). Aku sendiri dapat gumong yg paling super duper pengertian🙂 satuhal yg harus kuucap, alhamdulillah🙂 karena pembina osis kali jadi musti rajin datang kesekolah😀. Gumongku bapak2 dan emang kebapakan sih😀 pas pembagian dikelas mana aja beliau mempertimbangkan sedemikian rupa. Seperti ini “kamu perempuan. Jadi nda usah ngajar di kelas 3 sama kelas berapapun yg jurusannya batu beton, anaknya bandel bandel nanti yg ada kamu bukan ngajar tapi digodain, jadi kamu bapak tempatkan di kelas 2 sama kelas 1 aja ya kelas yg favorit dan unggulan di sini🙂 dan juga bapak kasihnya jam agak siang ya, biar kamu datangnya gak usah pagi2 jadi dirumah sempat makan, masak, nyapu atau cucian dulu, 4 kelas kurang?” “kebanyakan deh kayaknya pak” “jadi mau dikurangin apa ditambahin” “kurangin aja dah pak saya kan musti ke TU juga” “ya udah 3 kelas aja ya, hari selasa, kamis dan jum’at, sisa hari yg nda ngajar kamu bisa bantu2 ke TU jadi setengah2 karena sekolah cuma ada 6 hari”😀. Begitulah. Pokoknya bapaknya asik banget baik, dan kayaknya emang salah satu guru favorit disekolah itu🙂.

2. Di TU

Kan gue jurusannya manajemen pendidikan jadi mesti megang dua amanah yaitu, ngajar dan administrasi. Poin plus sih sebenernya😀. Jadi, aku diantar juga sama gumongnya ke TU (tata usaha) sambil cerita karakter2 murid diperjalanan😀 sumpah aku ngerasa punya bapak di sekolah. Jadi gak mau pulang atau pengen ikut pulang sama gumong aja😀. Terus abis itu aku ditinggal bentar, ntar jam 10.40 aku disuruh balik ke kantor karena bapaknya udah janji ngajakin masuk kelas jam 10.55. Oke. Akupun mulai kerja di TU. Yaaa… Nyetaples dulu😀 karena yg punya kerjaan banyak masih cuti jadi masih nyantai. Yaaa dan fakta yg aku dapatkan adalah bahwasanya makhluk cantik yg bernama perempuan terlebih lagi ibu2 kantoran.. Lagi kerja malah sambil nyeritain barang2 dapur… Tadinya aku mau banyak tanya tentang TU malah jadi bengong liat ibu2 di TU pada debat tentang alat2 dapur… Akupun karena gak ngeh mereka ngobrolin apaan mutusin buat cepet2 nyelesein tugas terus kabur dari TU. Sebelum balik ke kantor, aku sempatin buat ambil daftar absen kelas yg bakal kumasukin. Lalu nyampe kantor langsung mindahin nama2 murid di buku absen yg udah dikasih😀 sambil ngabisin waktu istirahat karena abis istirahat giliranku yg masuk kelas..

3. Perdana masuk kelas

Masuk kelas itu sebenarnya bukan perdana sih, tapi udah berkali2 karena sebelumnya juga pernah ngajar di Mts jadi ya gak begitu asing.. Sama yg namanya kelas. Tapi suasana mts sama smk itu beda sangat -_-. Selain karena aku basicnya madrasah. Lingkungan umum juga hal baru buat aku.. Masuk kelas bareng gumong buat memperkenalkan diri. Oya aku masuk dikelas 2 program keahlian teknik instalasi listrik. Gimana muridnya? Sama sekali gak yg seperti aku bayangin.. Justru mereka nurut dan sopann ahhhh maklum sih kelas favorit dan unggulan… Kegiatan apa? Banyak banget. Mulai dari ngaji, setor hafalan, sholat dhuha, dan juga teori. Yg mana semua sikap mereka dari ujung rambut sampai ujung kaki masuk penilaian aku waw banget kan kurikulum 2013😀 awalnya sih jaga image gitu ya kalem2 gimana gitu maklum masih ada gumong yg ngawal😀 begitu masuk sendiri di minggu berikutnya… Saya… Tetep berusaha jaim tapiiii murid2 bikin saya gak berhasil jaim total …. Oh jadi gini rasanya ngajar di kelas cowok… Asik😀 enjoy😀 bener😀 ahhhh entah juga di masuk kelas yg ini semangat banget saking semangatnya masuk kelas itu kecepatan, ya… Di demo sih sama murid wkwk tapi mereka sopan kok yahhj walaupun namapun “murid cowok” yah udah pasti bakal “cari perhatian” dengan berbagai cara dan kelakuan kalo diajarin sama “guru cewek” terlebih lagi guru yg statusnya “pkl” dan lebih cocok dipanggil “kakak” sebenernya daripada “ibu”… Awalnya sihh biasa aja.. Kuat aja ini hati gue, kenapapun muridnya pada manis manis amat😀 namun, selang beberapa menit, mereka mulai beraksi… Belajar? Iya judulnya tapi temanya main tebak tebakkan elahhhh…. Awalnya santai… Lalu, galak sedikit😀 lalu baik lagi😀 lalu galak lagi😀 pokoknya labil sampe dibilang “ibunya kurang fokus” dalam hati daku nyaut “gimana mau fokus, ini yg duduk paling depan manis tampan semua, baris belakangnya pada cool, baris belakangnya lagi pada koplak semua, tapi ada dua orang yg dibelakang, yg satunya kalem diem anteng, wajahnya? Isss teduh😀 pernah nonton twilight? Mirip edward cullen beneran ganteng putih diem cool ye pan napa duduknya dibelakang😀 kalo ditanya tuh jawabnya ala kadarnya, ngomong juga seperlu dia, begitu daku suruh ngaji “maaf bu saya gak lancar” apaaaa???? Ya ampun kamu nyaris sempurna loh, andai ngajimu bagus…. Ya semenjak itu daku jadi biasa aja sih ini anak😀 berasa salah masuk kelas daku berasa kayak di drama korea yg ada murid vampirnya😀 nah beda lagi murid yg sebelahnya, aku akui dia ganteng yah walaupun kalah ganteng sama yg mirip edward cullen tadi😀 terus dia manis, suka senyum dan banyak tanya… Diantara semua murid dikelas itu, dia ini yg paling perhatian dan terrapi kedua setelah murid teladan yg dudul paling depan, jadi daku doyan ngetes kan nah ngaji? Bagus, baca terjemahan juga bagus, wiss senang lah saya😀 nah daku tanya lagi kandungan ayat, dengan lempengnya dia jawab “gak tau bu” “yodah kalo gitu tulis ibu diktekan” dan dengan santainya dia jawab “gak bawa pulpen bu” apaaaaaa????? Ini anak sebenernya niat sekolah gak si? Udah gatau gak modal juga lagi😀 yodah semenjak itu air muka daku berubah manyun sedikit, agak sebel😀 gak pake senyum. Ehhhh gataunya dipaling depan wakil ketua kelas bilang gini “ibunya ini manis loh kalo senyum. Serius bu. Saya nda bohong” what????? Iya udah hancur pertahanan hatiku ini.. Yaaa gak jadi manyun lah😀 tapi asikkk sih jadi gak pengen pkl ini cepat berakhir…

Bersambung…..

Catatan PKL part 1

Ini kelas hari selasa. Yg ngadep ke arah lain Ini anak yg paling rapi😀 dan paling bekelakuan😀 tapi paling doyan kalo dihukum baca quran😀

upacara peringatan hari kemerdekaan😀 kirain gak muat lapangannya karena muridnya banyak amat😀

Ini kelakuan murid gue yg hari jumat.. Begitu bel istirahat langsung kayak “burung lepas dari kandang”😀

lomba 17-san kategori futsal cewe, yg cowo udah biasa😀

holla ^^ 

Ceritanya lama banget yahhh sibuk sihh sekarang ngantor wkwk😀

Kalo masuk kelas hari selasa kudu kuat hati😀 masyalahnya mereka bronis😀 manis manis tampan walaupun kadang2 ngeselin karena menghancurkan pertahanan hatiku yg awalnya ngambek jadi gak bisa kalo gak senyum di kelas yg ini😀 pintar banget ini mereka meluluhkan hatiku😀 dan kudu kuat ni hati pokoknya jangan sampai luluh😀 dikelas ini mereka paling suka kalo daku bukan ngajar materi yg dibuku hadeh tapi.. Macam belajar tajwid, atau ngupas satu ayat al-qur’an sambil main game itu mereka suka banget… Setiap selesai ulangan harian saya kabulin permintaan mereka karena udh mau lancarin rencana pembelajaran daku sesuai rpp🙂 fix ujian di kelas ini ahhhhhh😀
Kalo masuk kelas hari kamis kudu kuat mental nahan dongkol😀 biarkata isinya bronis kalo kelakuannya pait yodah babai.. Selalu turun mood kalo masuk ke kelas ini mereka itu gak ada kata “sama-sama” adanya “masing-masing” terus super ribut dan juga ni kelas langka apa ya.. Heol pengalaman baru sekolah pada gak bawa pulpen… Wkwk.. dan membuat suara daku seksi setelah keluar kelas😀 dan dikelas ini saya harus jahat supaya gak kalah dari murid😀 jahat pokoknya sejahat yg saya bisa (kayaknya gak jahat deh) soalnya mereka ketawa mulu… Pokoknya kudu kuat mental batin deh… Tapi dikelas ini bakalan diem anteng kalo belajarnya ala2 SKI gitu jadi ceritaaaa aja ngedongeng sambil main tebak2an.. Saya kadang gaksuka sih karena kalo cerita mereka banyak yg mengelana ke alam mimpi ahhh pokoknya ini kelas bikin saya putar otak😀
Kalo masuk hari jumat, ini yg paling enak sebenernya.. Muridnya manut semua.. Lucu.. Bronis2 muda bersemangat lincah dan perhatian😀 yahhh walaupun kadang daku juga kudu jahat sedikit karena ada satu yg gak bisa duduk kali ya hobinya patroli aja dalam kelas, kalo dikejar lari.. Disuruh maju kedepan gakmau kalo gak disuruh maju duluan😀 kelebihan aktif apa gimana😀 dikelas ini selalu kena jam istirahat jadi suka juga nonton kelakuan mereka yg kalo istirahat itu yahhh kayak burung bebas dari kandang😀 di ancam minus nilainya langsung lari  duduk😀 tapi ini anak2nya emang TOP BGT sopan, akhlaknya okeee salutttt sayah sama ketua kelasnya😀 bakal tinggi2 ni nilai budi pekertinya😀 kalo dikelas ini, mereka mau belajar oke. Diskusi oke. Debat oke. Belajar di mushola oke. Hafalan oke. Pokoknya apa aja oke deh😀 karena oke semua jadi saya selalu kasih mereka pilihan klo udh selesai materi mau ulangan atau hafalan dan lagi2 jawabnya “terserah ibu aja”😀 pengen banget ujian pkl di sini cuman sayang… Waktunya mepetttt huftttt… Jadi pengen demo itu mereka jadwalnya ditukar aja biar saya bisa lama2 bareng mereka😀 disini setiap jumat selalu ada cerita antara saya dan mereka… Woaaaaa😀 jadi gak pengen pkl cepat berakhir😀
Someday, sekesal apapun saya sama mereka pasti bakal ngangenin bahkan bisa2 next time nih daku ngelamar jadi guru disini nih😀 (ciyaaaa apa maksud) haha.. Dekat rumah ini :D 

#catatanpkl

#untukdikenang

#setelahselesainanti

#nocomment

Kalo gue gak afdhol foto kalo gak sama ketua😀 hayo tebak yg mana ketua paskibnya😀

Hari pertama ngajar😀

hari pertama abis ngajar laper bokkk😀

ketua kelassss😀 kenapa itu kakinya diangkat… Jadi inget waktu kuliah kelakuan gue banget ini😀

ini sekolahnya tempat gue PKL sebenernya ini gedung kantor sih😀 karena kalo sekolahnya belum bertingkat lagi be proses sih😀 semoga cepat selesai😀 STM paling lengkap di samarinda..

ini begitu nyanyi lagu “merah putih teruslah kau berkibar” langsung tehambur barisan upacara jadi gak karuan. Awalnya heran kenapa. Ternyata udah jadi bagian tradisi disekolah ini toh kayak orang konser rebutan bendera😀 seruuuuuuuu ya🙂

Perihal nama

​holla^^

Gak pengin cerita apaapa sii cuman pengin curhat aja biar jadi catatan pengingat di masa tua😀

Disini, waktu sekolah atau kuliah ada gak yg pernah dipanggil atau disebutin namanya gak sesuai sama nama aslimu? Atau penempatan huruf dinamamu dibalik? Atau ada yg nambahin atau malah ngurangin huruf dinamamu? Bagaimana perasaanmu?

Kalo gue… Pernah, sering, dan masih terjadi sampe sekarang… 

Herannnnnn…

.

.
Kenapa? Dari zaman aku sekolah, sampe zaman kuliah bahkan sekarang mau PKL, guru2 dan para dosen seneng banget ngebalik atau ngetuker huruf S dan huruf M di namaku…

.

.
Kayaknya aku kudu ganti nama apa gimana ini ya… Biar ga ketuker lagi hurufnya…

.

.
Belum lagi ada juga yg manggil “hamsahatun” plisssss kalo aku lagi sampingan sama yg namanya “uswatun” jangan manggil gitu… Ntar, si uswatunnya noleh juga lohhhh

.

.
Dan lagi ntar nama kita yg tadinya artinya bagus, lalu ada yg balik atau nambahin, artinya jadi berubah atau bisa jadi malah ga ada artinya..

.

.
Bukankah nama itu adalah doa?

.

.
Hargailah sebuah nama, karena nama begitu berarti.. Ia mengandung makna serta doa yg bisa mencerminkan sikapmu…

.

.
*sekedar memberitahu*

Degdegan makin kencang menjelang ke sekolah

holla ^^

Dagdigdugnya makin kenceng aja ya.. Mendekati waktunya pkl… Apalagi tadi dapet kabar udah di telepon, ditanyain mulu sama sekolahnya “kapan anak-anak pklnya datang” ish jderrr.. Ditambah lagi bayangan besok ke sekolah bawa surat… Survey lokasi dan fikiran negatif saya berkembang😀 “jangan2 besok pas ngantar surat langsung disuruh ngajar kan mampus” “jangan2 tadi ditelepon suruh bantuin ngelatih pasukan pengibar bendera aku kan ga pernah ikut paskibra wkwk” “jangan2 besok bla bla bla :D” “isss besok kesekolah ya? Ih nanti digodain gimana? Ahh godain balik😀 kayak berani aja wkwk”dan lainnya fikiran negatif pokoknya..
Terus ngebayangin juga anak2 STM secara teknik mesin ada juga tuh bayangan negatif yg kayaknya sekolahnya ga kayak dibayangan saya deh.. Contoh :

1. Anak las : bawaannya mesin las dkk kalo dikelas.

2. Anak alat berat: mainannya traktor dkk

3. Dll wkwk.
Terus… Sebelum survey langsung disekolah udah survey foto di ig n fesbuk.. Aku cuman bisa astagfirullahaladzim wkwk😀 anak2nya beraneka ragam😀.

Ada yg: (diliat dr poto)

1. Pake topi sekolah pada di balik kebelakang

2. Pake pendeng bukan pendeng dr sekolah

3. Kalo dikelas ada yg buka baju (aku mah berdoa gak masuk kelas yg begini modelnya mengingat mereka cowo idihhhh mengerikan :D)

4. Terus meja itu ditumpuk kayak piramida dan meja guru ditaro paling atas terus dinaikin didudukin dan berselfie ria (Tuhan sanggupkan saya liat yg beginian jangan sampe keluar omelan yg agak2 dari mulut ini)

5. Belom lagi kalo ada kasus kecil dikelas…. Pake topi dalam kelas? Pake baju dikeluarin dan gak dikancing? Pake baju kaos oblong? Makan minum ngobrol pas guru lagi ngejelasin? Tidur pas jam pelajaran? Kakinya dinaikkan ke atas meja pas ada gurunya? Ngerokok dikelas? Ngejahilin gurunya? Godain gurunya? Gak ngerjain tugas? Buang sampah di dalam kelas? Nempelin permen karet di bangku kawan dan guru? Dll kekacauan yg diperbuat siswa dikelas.. 
Pengen ngusir tapi udh taun 2016 hal kayak gitu dianggap tindak kriminalitas sama orangtuanya… Gak kayak zaman saya sekolah kalo nakalnya kayak diatas malah mama bilang keguru “iya bu kalo nakal marahin aja kalo perlu cubit biar ga ngulangin lagi.. “… 

Pengen marahin ntar malah gak ada yg masuk kelas.. 

Pengen ngambek aja ninggalin kelas mereka yg kesenengan.. 

Pokoknya banyak dahhhhh yg dipikirin… Kayaknya bakal banyak cerita ntar…  
Sekarang tarik napas dalam2 buat besok terus.. Belajar ilmu psikologi manusia kalo bisa kali aja kesampaian jadi guru BK😀 wkwk dan berdoa semoga selama disekolah itu muka saya gak nambah tua wkwk *alasan apa ini*😀

Dear my Future Imam

​Teruntuk Calon Imamku di Bumi Allah..
Imamku..

Sudahkah Kau Siap Menjemputku Sebagai satu-satunya bidadarimu ??

Sudahkah Kau Mempersiapkan Bekal ilmu Agama untuk membimbingku ??

Sudahkan Kau Mencintai Allah Sepenuh Hati Sebelum mencintaiku ??

Sudahkah Kau berbakti Kepada orang tuamu sebelum memintaku ??

Sudahkah Kau memperbaiki dirimu untuk memantaskan diri bersanding denganku ??
Untukmu Calon Imam Masa Depanku..

Aku tidak meminta yang lebih sebab sesuatu yang berlebihan datangnya dari syaitan..

Aku Hanya ingin Kita sama-sama Berjalan di Jalan Sesuai yang Allah tetapkan..

Aku Ingin engkau membimbingku dan menuntunku hingga Jannah-Nya…

Bukan..

Bukan Materi dan Kekayaan yang berlimpah yang Aku Cari..

Sebab..

Aku takut mereka akan membutakan kita di dunia..

Aku ingin engkau dapat menjadikanku satu-satunya wanita yang beruntung memilimu..

Sebab Ketika Bersamamu aku melihat Ada Surga yang ku Cari..
Untukmu Calon Imamku..

Semoga kelak Allah mempersatukan kita dengan cara-Nya yang Indah..

yang tak pernah kita duga sebelumnya..

Semoga kelak kita bersandingkan dengan Cara yang begitu membahagiakan..
Ya Allah Jika Engkau Berkenan..

Karuniakanlah kami hati yang lembut..

Tutur Kata yang baik..

Akhlakul Karimah..

Jujur, dan Amanah..
Sebab..

Aku tak hanya meminta Pendamping yang hanya dapat membahagiakan di dunia tanpa dapat membimbingku ke Jalan-Mu..

tetapi Aku meminta Pendamping yang dapat Membimbingku Hingga Surga Adalah tempat Terindah kita untuk tetap Bersama.

Aamiin aamiin ya robbal Alamin ^_^

Merajut Cinta Dalam Doa (prolog)

​Author PoV
Assalamu’alaikum sahabatku…

Tak ada kata yang lebih indah daripada lantunan doa…

Tak ada cinta yang lebih indah daripada Cinta Kepada Sang Maha Cinta…


Nadhira sahabatku, kalau kamu memang mencintai dia, labuhkanlah hatimu kepada Allah, libatkan Allah didalamnya. Jangan pernah kamu memiliki sifat egois. Dia dan juga kamu, adalah sama – sama ciptaan Allah. Udah. Gak ada yang perlu kamu tangisi. Gak boleh lagi air matamu tumpah karena masalah kayak gini, ra. Cinta yang kamu kejar-kejar, yang kamu gebu-gebu saat ini, belum tentu baik bagi Allah ra, bisa jadi sebaliknya. Sadarlah. 


Oh ya, kamu pernah denger kata-kata kayak gini kan ra?  “ketika Zulaiha mengejar cinta Yusuf, Allah jauhkan Yusuf darinya, dan ketika Zulaiha mengejar Cinta Allah, Allah datangkan yusuf untuknya”. Cobalah seperti itu. Dan tolong jangan pernah salahkan takdir atau siapapun termasuk dia ra. Jika memang kamu mencintainya setulus hati, adukan pada Allah di sepertiga malammu, bisikkan salam rindumu padanya melalui Allah, dan rajutlah cintamu dalam doa yang suci. Semoga setelah itu hatimu tenang. Aku sebagai sahabat tidak bisa melakukan apapun selain menghiburmu.


Salam hangat sahabatmu,

Nurrahma Fattiya.
Tidak terasa cairan bening mengalir bulir demi bulir dari ujung mata Nadhira. Ia sadar sebenarnya, betapa selama ini ia telah mengejar cinta yang semu. Cinta yang tak pasti. Dan juga bertepuk sebelah tangan…
Sahabatnya benar, seharusnya cinta yang benar itu harus dihadirkan kepada Sang Maha Cinta. Bukan hamba yang bagi dirinya, pengecut. Nadhira sadar, bahwa cinta yang ia kejar selama ini tidaklah menghasilkan hal yang dapat disebut “bahagia” melainkan hanya rasa sakit serta kecewa yang teramat dalam. Ia sering mendengar tausiyah agama tentang itu dan juga artikel kecil di facebook ataupun line. Namun, semudah itukah ia bisa melupakan? Terlebih rasa itu sudah tertanam selama dua tahun. Ya, dua tahun. Mungkin bagi kalian itu bukanlah apa-apa, tapi bagi Nadhira itu adalah waktu yang luar biasa, mengingat orang itu sangat baik padanya. 
Tidak terasa, butiran bening pun kembali mengalir setelah membaca sepenggal pesan singkat di facebook yang dikirimkan sahabatnya, Rahma. Nadhira pun menundukkan wajahnya yang sembab di atas kasurnya sembari berteriak agar tidak terlalu terdengar oleh orangtuanya. 

ARRRRRGGGGHHHH!!!
Apa yang harus aku lakukan?

Salahkah aku mencintainya?

Tidakkah ia baik untukku dan aku baik untuknya?

Mengapa ia sejahat itu?

Apakah sesakit ini jatuh cinta?

Ya rabb…
Nadhira terus menangis di sepanjang sisa malamnya. Ia tahu ini konyol. Tapi hati dan perasaan memang tak bisa didustai. Bibir bolehlah berkata baik baik saja, tapi sorotan mata mengatakan sebaliknya. Pikiran boleh saja terus-terusan menyangkal. Tapi sekali lagi, hati berkata sebaliknya. 
Memang tak ada yang salah ketika manusia dianugerahi rasa cinta. Justru hal itu harus kita syukuri. Tapi hal ini seharusnya mampu membuat kita cerdas dalam memaknai cinta bukannya terlihat bodoh dan diperbudak seenaknya oleh rasa yang bernama cinta. Pikirkan kembali jika dirimu jatuh cinta. Jangan pernah buang waktu berhargamu untuk cinta yang tak seharusnya. Benarkah yang kau rasakan sekarang adalah cinta? Apakah dia yang kau cinta mencintaimu juga? Atau hanya sekedar menghargai ‘sekejap’ perasaanmu saja?.
Author PoV
Assalamu’alaikum sahabatku…

Tak ada kata yang lebih indah daripada lantunan doa…

Tak ada cinta yang lebih indah daripada Cinta Kepada Sang Maha Cinta…
Nadhira sahabatku, kalau kamu memang mencintai dia, labuhkanlah hatimu kepada Allah, libatkan Allah didalamnya. Jangan pernah kamu memiliki sifat egois. Dia dan juga kamu, adalah sama – sama ciptaan Allah. Udah. Gak ada yang perlu kamu tangisi. Gak boleh lagi air matamu tumpah karena masalah kayak gini, ra. Cinta yang kamu kejar-kejar, yang kamu gebu-gebu saat ini, belum tentu baik bagi Allah ra, bisa jadi sebaliknya. Sadarlah. 
Oh ya, kamu pernah denger kata-kata kayak gini kan ra?  “ketika Zulaiha mengejar cinta Yusuf, Allah jauhkan Yusuf darinya, dan ketika Zulaiha mengejar Cinta Allah, Allah datangkan yusuf untuknya”. Cobalah seperti itu. Dan tolong jangan pernah salahkan takdir atau siapapun termasuk dia ra. Jika memang kamu mencintainya setulus hati, adukan pada Allah di sepertiga malammu, bisikkan salam rindumu padanya melalui Allah, dan rajutlah cintamu dalam doa yang suci. Semoga setelah itu hatimu tenang. Aku sebagai sahabat tidak bisa melakukan apapun selain menghiburmu.
Salam hangat sahabatmu,

Nurrahma Fattiya.
Tidak terasa cairan bening mengalir bulir demi bulir dari ujung mata Nadhira. Ia sadar sebenarnya, betapa selama ini ia telah mengejar cinta yang semu. Cinta yang tak pasti. Dan juga bertepuk sebelah tangan…
Sahabatnya benar, seharusnya cinta yang benar itu harus dihadirkan kepada Sang Maha Cinta. Bukan hamba yang bagi dirinya, pengecut. Nadhira sadar, bahwa cinta yang ia kejar selama ini tidaklah menghasilkan hal yang dapat disebut “bahagia” melainkan hanya rasa sakit serta kecewa yang teramat dalam. Ia sering mendengar tausiyah agama tentang itu dan juga artikel kecil di facebook ataupun line. Namun, semudah itukah ia bisa melupakan? Terlebih rasa itu sudah tertanam selama dua tahun. Ya, dua tahun. Mungkin bagi kalian itu bukanlah apa-apa, tapi bagi Nadhira itu adalah waktu yang luar biasa, mengingat orang itu sangat baik padanya. 
Tidak terasa, butiran bening pun kembali mengalir setelah membaca sepenggal pesan singkat di facebook yang dikirimkan sahabatnya, Rahma. Nadhira pun menundukkan wajahnya yang sembab di atas kasurnya sembari berteriak agar tidak terlalu terdengar oleh orangtuanya. 

ARRRRRGGGGHHHH!!!
Apa yang harus aku lakukan?

Salahkah aku mencintainya?

Tidakkah ia baik untukku dan aku baik untuknya?

Mengapa ia sejahat itu?

Apakah sesakit ini jatuh cinta?

Ya rabb…
Nadhira terus menangis di sepanjang sisa malamnya. Ia tahu ini konyol. Tapi hati dan perasaan memang tak bisa didustai. Bibir bolehlah berkata baik baik saja, tapi sorotan mata mengatakan sebaliknya. Pikiran boleh saja terus-terusan menyangkal. Tapi sekali lagi, hati berkata sebaliknya. 
Memang tak ada yang salah ketika manusia dianugerahi rasa cinta. Justru hal itu harus kita syukuri. Tapi hal ini seharusnya mampu membuat kita cerdas dalam memaknai cinta bukannya terlihat bodoh dan diperbudak seenaknya oleh rasa yang bernama cinta. Pikirkan kembali jika dirimu jatuh cinta. Jangan pernah buang waktu berhargamu untuk cinta yang tak seharusnya. Benarkah yang kau rasakan sekarang adalah cinta? Apakah dia yang kau cinta mencintaimu juga? Atau hanya sekedar menghargai ‘sekejap’ perasaanmu saja?.
Ilahi…

Bantu aku menghilangkan rasa ini…
Nadhirapun kembali menangis. kali ini hanya isakan yang tersisa yang terdengar memecah kesunyian disepertiga malamnya.
*****

Ps: kemaren gue jadi stalker sehari, untuk sahabat lama gue FR. Gue stalker dia di line. Sahabat gue ini emang kurang lebih ama gue. Baperan haha. Ya kita sebelas dua belaslah gitu hihi. Tapi gue salut sama dia yg perlahan namun pasti udah mulai hijrah jadi lebih baik, gue kapan ya nyusul dia? Gue nunggu hidayah datang, kalo kata FR hidayah itu di jemput bukan ditunggu sama kayak jodoh *etdahhhh ngomongin jodoh mulu dia haha*. So, statusnya gue baca tuntas dari bahagia sampe galau tingkat dewa. Terus dia juga sering curhat dan minta saran. Ehhh gak tau kenapa gue malah terinspirasi nulis ceritanya. Gak satu dua tiga, tadi malem langsung deh gue minta izin ke dia buat nulis ceritanya, alhamdulillah diijinin  :) terus ntar kalo mau revisi juga gue kudu bolak balik ke dia kan dia yg punya cerita, gue cuman nulis doang haha. Nah, ini deh juga alasan kenapa gue seneng pake banget kalo ada orang yang mau curhat sama gue, terus tinggal deh gue minta ijin dan tidak lama muncullah lagi cerita baru *RA gue tunggu ijin loe*… tapi kalo udah beres ntar penerbit mana ya yang paling enak buat diajak kerjasama wkwk *ceilah* ada yg punya rekomendasi hihi. Seperti yg kemarin, disini gue cuman posting prolognya doang, lengkapnya di wattpad gue (AqeelaHazma) judulnya Merajut Cinta dalam doa, untuk lebih mudahnya cari aja pake hastag (#) islami. ntar deh kalo gue rajin gue posting disini hehe. Dan kalo banyak yg penasaran juga sih haha *kedip kedip* bye….

Tentang Persahabatan

​Memang terkadang apa yang kita lakukan demi sahabat amatlah melelahkan, 

namun itulah yang membuat persahabatan memiliki makna yang indah.

Dalam lika-liku perjalanan selama bersahabat seringkali diwarnai dengan berbagai cobaan, namun yakinlah persahabatan sejati akan senantiasa terbentang jalan untuk mengatasi berbagai cobaan bahkan bisa tumbuh dan berkembang untuk mendewasakan kita.

Sesungguhnya persahabatan tidak terjalin secara otomatis namun membutuhkan proses yang panjang dan berliku.

Persahabatan juga seringkali diiringi dengan nuansa suka duka, dihibur, disakiti, didengar diabaikan, diperhatikan dikecewakan dan lain sebagainya.

Namun semua itu tentu tak bermaksud untuk menumbuhkan kebencian, tapi itulah ritme suatu hubungan.

Tak selamanya indah, namun tak selamanya pula diliputi kedukaan. Seiring perputaran waktu segalanya silih berganti.

Dan ketahuilah bahwa seorang sahabat juga terkadang harus memberanikan diri untuk menegur kita karena kasihnya, namun terkadang kita salah mengartikan.

Dalam hal ini sikap lapang dada amatlah dibutuhkan.

Proses dari teman menjadi sahabat membutuhkan pupuk kesetiaan dan kesabaran.

Bagi yang memiliki kepribadian yang mampu saling membahagiakanlah yang akan bertahan.

Dan coba kalau kita renungkan bahwa memang benar adanya, bahwa semua orang membutuhkan sahabat sejati, namun tak semua orang mendapatkannya.

Mempunyai satu sahabat sejati sungguh lebih berharga daripada seribu teman yang mementingkan diri sendiri.

Oleh karena itu ketika kita telah mendapatkan sahabat yang baik dan setia bersama kita dalam menjalani berbagai aktifitas kehidupan, hargai, pupuk, dan peliharalah agar persahabatan tumbuh kembang sepanjang kebersamaan hingga ajal yang memisahkan.🙂

.

.

Kontribusi oleh @lailatulkhusnulkhotimah7

#bersahabatlah #denganmereka #yangselalumengajakkamu #dalamhalkebaikan #danselalumengingatkanmu #kepadaAllah ♡